Pengalaman Pertama Ujian IELTS

Kemarin baru aja selesai melaksanakan ujian IELTS, dimana saya cuma belajar gak sampe seminggu waktunya, jadi yaa wajar aja kalo ujian tadi ngerasa gak maksimal banget. Lagian juga nekad banget sih diri ini, udah tau gak terbiasa banget sama yang namanya bahasa inggris, tapi dengan belagunya malah daftar ujian IELTS.

Jujur aja, akhirnya lega juga udah ngelewatin ujian tersebut, jadinya gak terlalu penasaran atau deg-degan lagi karena udah tau sistem ujiannya kaya apa. Yaa semoga gak perlu ngulang lagi demi mencapai target yang di tentukan, tapi kalaupun gak kesampean nilainya, mungkin saat ngulang lagi nanti udah gak kaget lagi dan bisa lebih maksimal ngadepin ujiannya. Nyokap juga udah ngasi semangat dan hiburan sih, "kalo emang gak lolos ya ujian lagi, jangan nyerah.. kan udah cita2 ingin sekolah lagi, masa baru gagal sekali aja nyerah"
Tadinya udah pengen nangis, tapi dengan curhat emergency ini ke nyokap karena udah gak sanggup mau ngebanjir bandang tangisan di kamar, akhirnya gak jadi nangis berkat curhat secepatnya itu..

Berikut beberapa sesi yang bikin ngilu hati ini, karena ujian IELTS tuh beda banget sama TOEFL ITP, listening, reading, sama writing itu jawabannya gak ada yang pilihan ganda, isian essay semua walaupun cuma satu kata, tapi kan lumayan ngenes juga kalo sempet kebengong gak fokus, bingung mau ngisi apa gak bisa nebak..

1. Listening
Listening disini ada 4 task untuk, pada task 1 dan task 2 sih masih bisa yaa ngeraba-raba jawabannya apa karena cd yang di setel tuh aksen nya masih english US, tapi begitu Task 3 dan Task 4 udah beda banget aksennya pake aksen UK yang bikin diri ini cuma bisa "hah? heh? hah? heh?", bayangin aja kaya denger si harry potter dan kawan-kawan berbincang tanpa pake subtitle inggris dan gak ada gambar atau baca gerak bibir

2. Reading
Ah yah, reading disini.. yang bikin kesel itu tulisannya kenapa gede-gede banget makan halaman, jadinya mata makin ngejelimet karena mesti banyak nengok-nengok karena ukuran huruf yang makan tempat itu.. Pertanyaan yang harus diisi dengan Yes, No, atau Not Given tuh yang bikin bingung, banyak kalimat yang ngejebak, sulit ngebedain antara No dan Not Given, karena harus berdasarkan opini si penulis artikel, bukan berdasarkan fakta yang kita tahu atau opini kita tentang benar atau salahnya wacana tersebut.. Namanya juga ujian, kalo gak susah ya gak laku kali yaa..

3. Writing
Di bagian ini saya ngerasa sedikit percaya diri, dimana Task 1 itu menganalisa tabel atau chart dengan jumlah essay harus minimal 150 kata. Insyaallah sedikit banyak udah belajar di bagian ini, jadi tadi cuma pegel-pegel tangan akibat nahan diri dari gemeteran nervous dan udah lama gak nulis pake pensil yang sangat nguras tenaga. Task 2, itu bikin essay 250 kata dengan topik yang meminta opini kita, hmm... Disini juga agak gak pede, karena banyak karangan ngalor ngidul, entah deh nyambung sama topik yang diberikan atau gak, yang penting menuhin tuntutan 250 kata aja dulu, sisanya pasrah.. :(

4. Speaking
Oh my God.. kalau mau deskripsiin ini, rasanya pengen nangis meraung-raung di tepi pantai sambil minum air kelapa muda campur orange juice (biar rileks dikit). Di listening ini ada tiga task, Task 1 conversationnya masih seputar topik tentang diri gue sendiri, kehidupan gue, yaa pokoknya si bule nanya-nanya tentang kehidupan pribadi gue deh, tapi kenapa oh kenapa pas bagian pertanyaan terakhir tentang kebutuhan gue akan berita perkiraan cuaca, dengan blank gue malah jawab "well. i don't really understand about it.." dan si bule pun terlihat memaklumi kalo gue emang gak bisa berbincang dalam bahasa inggris.. :'(
Task 2, dikasi topik dan gue harus bicara monolog selama 2 menit, yang ternyata rasanya laamaaaa banget, jadi merasa ingin menampar diri sendiri "Woiii kenapa gak latian sih dari dulu ngomong speaking gitu, banyakin vocab!"
Task 3, membahas topik yang lebih serius tentang pengetahuan umum..
Ah, gak mau bahas lagi tentang speaking, karena merasa gagal dan kemungkinan hanya akan dikasi band 5 dari nilai perfect 9. hiks..
Apalagi sampe kebawa gak bisa tidur karena kepikiran terus rasa "merasa gak maksimal" itu, akibatnya pagi ini malah salah bantal (bantal kok di salahin) sampe leher kayak ngegondol beton dan gak bisa nengok leluasa, hiks..

Gak bisa ngebayangin deh bakalan dapet score berapa nanti, kalo boleh ngarep yaa semoga aja bisa dapet band 6,5 biar gak perlu ngulang lagi, kan lumayan itu ujian biayanya $195.. Buat gue, itu gede banget bisa buat biaya makan tiga bulan :(

Tapi, tetap diri ini harus bersyukur udah dikasi begitu banyak kemudahan dan nikmat, mulai dari restu ortu yang sampe sekarang rasanya udah kaya tiket menuju kebahagiaan, support dari sahabat-sahabat terdekat, apalagi kemarin sempet ngerepotin shofi buat minta diajarin grammar padahal dia juga lagi sibuk ngurusin skripsi (god bless you dear.. :') )

Dan sekarang, saatnya berserah diri sama Allah, Laa haulaa walaa quwwataa illaa billah.. Tiada daya dan upaya melainkan kehendak Allah.. Kalau pun nanti gagal, mungkin Allah udah nyiapin rencana baik lain buat gue, tinggal ikutin arus aja dan pilih cabang mana dan akan belok sesuai jalan yang di mudahkan. Aminnn... :)


Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

2 Responses to Pengalaman Pertama Ujian IELTS

  1. houh..
    jadi tambah nervous pas baca ini,
    :O
    akhirnya lancar mba ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai imiqbal, lancar sih, ternyata kuncinya itu ya harus tenang, pede, gak boleh ada pikiran yang mengganggu, faktor psikis mempengaruhi banget ternyata dengan kepercayaan diri kita. good luck yaa ;)

      Delete

Pages

Powered by Blogger.

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.